Wednesday, July 8, 2009

Empat Dara Part I

Isteriku mempunyai seorang sepupu perempuan yang masih menuntut di U dan memang aku kenal baik dengannya serta ibu bapanya malah kalau aku free ada juga aku datang menjenguknya di kampus. Masa berjalan sedar tak sedar ia telah melangkah ke tahun akhir di mana sebuk dengan projeklah entah apa-apa lagi yang aku kira agak bertambah berbanding zaman aku membuat first deg dahulu. Memandangkan pengalaman aku yang pernah bertugas di U dan kerajaan sebelum ini jadi selalu juga dia datang ke rumah untuk bertanya tentang projeknya dan kekadang tu member-membernya yang lain turut sama berbincang.

Tidak lama selepas itu isteriku memberitahu yang sepupunya ingin menumpang di rumah kami untuk tahun akhir pengajiannya kerana ia telah agak kurang di kampus tetapi lebih banyak berada di luar menyelesaikan projeknya. Aku tak kisah kerana selama inipun aku anggap ia sebagai saudaraku juga. Bagaimanapun semenjak ia tinggal di rumah selalu benar aku melihat rakan-rakannya datang malah bertandang makan tidur di rumahku. Mereka semuanya baik dengan anak-anakku jadi akupun tak kisahlah dengan kehadiran mereka.

Bagaimanapun menjelang akhir projek mereka aku lihat selalunya terdapat empat orang termasuk sepupu isteriku selalu bersama mungkin projek mereka ada persamaan atau ia lebih bersifat grouping. Bagi memudahkan mereka study aku memberikan mereka sebuah bilik study dan tidur bersama dengan anak perempuanku. Sudah jadi kebiasaanku sering menjenguk anak-anak sebelum aku masuk tidur jadi selepas mereka hadirpun aku masih menjenguk anak-anak. Mereka faham dan tak kisah kerana itu memang tanggungjawab yang telah menjadi rutin. Disebabkan aku pulang tidak menentu jadi aku menjengukpun tidak menurut waktu ada masanya mereka dah tidur dan ada masanya mereka masih berjaga dan berbincang di bilik study.

Maklum saja anak dara kalau dah tidur bukan ingat apa-apa lagi dan seringkali aku melihat kain mereka terselak hingga menampakkan panties atau pangkal peha malah selalu juga aku ternampak burit mereka bila mereka tidur tidak memakai panties. Keempat-empat mereka tu boleh tahan manisnya tapi yang paling putih ialah budak Sabah sampai menjadi habitku pulak untuk melihat cipapnya. Peluang yang ku tunggu-tunggu tu sampai juga akhirnya bila satu malam kebetulan isteriku banyak kes (kalau takut tidur sorang-sorang jangan kawin dengan dokter) jadi tak dapat balik. Bila aku sampai ke rumah aku dapati hanya Marlina (budak Sabah) dan Zaharah (sepupu isteriku) sahaja yang berada di rumah, aku bertanya mana pergi Salmi dan Fatima. Mereka menjelaskan Salmi dan Fatima balik ke kampung untuk mengutip data projek.

Malam itu aku tak terus tidur tapi meneruskan kerja-kerja yang perlu aku selesaikan segera untuk dibawa mesyuarat bagi pembentangan kertas misi dagang organisasi aku ke Afrika Selatan tidak lama lagi. Hampir jam 2.30 pagi barulah aku berhenti dan sebelum masuk tidur seperti biasa aku menjenguk ke bilik anak. Semuanya dah tidur tapi yang paling menarik ialah kain Marlina terselak habis sampai menampakkan semuanya kebetulan dia tak pakai panties malam tu. Aku menghampirinya untuk melihat dengan lebih jelas kerana maklumlah cahaya di bilik itu tidak begitu cerah, memang putih sungguh dengan cipapnya menggunung naik bulu pantatnya halus dan nipis memang dari etnik yang tak banyak bulu aku ingat. Kalau ikutkan hati mahu sahaja aku menikam koteku ynag dah keras bak besi ke lubang buritnya tapi nanti tentu kecoh punya hal. Bagaimanapun sebelum beredar sempat juga aku meraba pantatnya takut kempunan. Aku kemudian mencuit Zaharah yang berpakaian baju tidur nipis hingga menampakkan dengan jelas puting teteknya supaya bangun tapi aku memberi isyarat supaya jangan bising. Aku berbisik kepadanya supaya menutup kain Marlina yang terselak tapi Zaharah hanya tersenyum sambil berkata abang dah nampak habis nak buat apa tutup lagi. Aku jawab bukan apa takut nanti benda ni tak boleh tahan lagi susah pulak jadinya sambil menghalakan pandangan kepada seluarku yang membengkak.

Sepupu isteriku dengan selamba sahaja meraba kawasan bengkak berkenaan sambil berkata betullah kote abang dah keras macam batu. Zaharah kemudian mengambil selimut lalu menutup kaki Marlina yang terdedah, dia kemudian menghampiri aku dan berbisik malam ni Arah tidur di bilik abang boleh tak, sebab kak uda tak balik. Aku kata aku tak kisah kalau berani silakan kalau jadi apa-apa nanti jangan salahkan aku. Zaharah memeluk aku sambil keluar menuju ke bilik, aku terus mencempung anak dara ni sambil menciumnya. Sepupu isteri aku ni kecil sahaja orangnya tapi sweet, teteknya tak besar tapi punyai punggung yang solid dengan peha yang kejap walaupun tak seputih Marlina tapi aku kira sesiapa yang kawin dengannya tentu tak rugi punya. Aku bertanya Arah nak buat apa tidur dengan abang, dia jawab abang boleh buat apa sahaja dengan syarat jangan ganas kerana dia masih perawan, aku tanya lagi, tak sayang ke hilang dara dan dia jawab dara tak dara sama saja malah selepas ni dia mungkin ke luar negara menyambung pelajaran dan tak mahu kawin lagi. Takut nanti di sana dia sangkut hati dengan bangsa asing lalu kena main atau kena rogol jadi biarlah abang yang rasmikan dirinya. Lagipun dia memang tertarik dengan aku dah lama kalau tak sebab sepupunya (isterku) yang begitu baik terhadapnya dah lama dia goda aku dan jadi isteriku yang ke…..

Orang mengantuk disorongkan bantal begitulah istilah yang dapat aku berikan, aku baringkan Zaharah lalu aku cium sepuas-puas bibirnya, dahinya, matanya, pipinya, dagunya, pelipisnya. Dia mendesah manja, tanganku pula merayap di dadanya meramas-ramas sambil menggentel putting teteknya kiri dan kanan. Zaharah bangkit duduk lalu membuka habis baju tidurnya hanya tinggal panties yang berwarna pink sahaja. Aku turut membuka pakaianku hingga tak tinggal apa lagi, ia terus meramas-ramas batang koteku dan testesku digentel-gentelnya. Koteku bangun tegak dengan kepalanya mengembang sakan; sambil berbisik ia bertanya bolehkah batang sebesar dan sekeras itu memasuki cipapnya yang kecil. Aku jawab sekecil manapun burit pompuan ia mampu menelan walau sebesar manapun butuh lelaki cuma perlu koho-koho jangan ram terus takut rabak. Aku meminta Zaharah menghisap koteku dan walaupun ia tak pernah buat tapi akhirnya lulus juga cuma sesekali giginya masih terkena pada kepala kote. Kami terus berpusing menjadi 69 dengan aku mencium serta menyonyot buritnya yang telah sedia kembang dan berair.

Aku kemudiannya membaringkan Zaharah sambil meneruskan adegan cium mencium, sambil itu kepala kote ku gesel-geselkan pada lurah cipapnya yang telah cukup licin untuk menerima tikaman sang kote buat pertama kalinya. Aku bisikan kepadanya, abang tak akan masukkan batang abang ke lubang pantatnya melainkan ia sendiri turut mengambil bahagian. Dia tanya macam mana, aku jawab bila kepala kote abang sudah mencecah permukaan daranya abang akan beri isyarat satu dua tiga ia hendaklah menggangkat punggungnya sambil abang akan menekan ke bawah. Dalam kelayuan itu ia berkata baiklah arah nantikan isyarat abang. Tak lama kemudian aku mula menekan kepala kote ke lubang pantatnya yang ketat, beberapa kali kepala koteku terkucil tak dapat mencari openingnya. Aku berhenti lalu membuka kangkangnya lebih luas lagi, memang cipap sepupu isteri aku ni kecik benar, besar sikit sahaja daripada cipap anak perempuan aku yang berumur 11 tahun.

Dengan bantuan tangannya mulut pantat dapat ku buka lalu kepala kotepun dapatlah berlabuh dicelahnya. Zaharah aku lihat terketar-ketar antara sedap dan takut, aku menekan sikit lagi hingga tenggelam hasyafah dan tak boleh masuk lagi terlalu sendat. Aku tahu yang batangku dah sampai pada kulipis daranya, ia menahan sambil berbisik abang koi-koi tahu jangan henyak terus, aku jawab ia akan rasa sakit sikit dan mungkin berdarah tapi kalau tak teruskan sampai bilapun ia tak boleh main. Aku kemudian memberi isyarat satu…..dua….tiga, Zaharah menolak ke atas punggungnya dengan serta merta aku menekan kote aku ke cipapnya, dua gerakan yang berlawanan ini menghasilkan pertembungan yang maha hebat. Berderut-derut batang koteku menujah masuk sambil mengoyakkan kulipis daranya, aduh bang sakitnya burit arah abang jangan tekan lagi, aku angguk kepala dan membiarkan setakat mana yang masuk sahaja, air matanya meleleh keluar sambil bibirnya diketapkan, aku tahu ia menahan sakit, jariku meraba di bawah buritnya ku lihat ada darah sambil ku sapukan sedikit darah dara tu pada keningnya (petua nenek aku agar perempuan tu akan sentiasa muda dan manis tak makan dek usia – buktinya isteri pertamaku walaupun dah masuk 40 tahun tapi nampak macam dua puluhan lagi selalu komplen kat aku budak-budak muda mengorat dia) jadi kepada bebudak jantan yang kerjanya menenggek anak dara orang tu kesian sama kat depa, kalau masih dara ambil sikit darah tu sapukan kat keningnya, bacaannya tak boleh tulis kat sini tapi sekurang-kurangnya perkara pokok telah dilakukan.

Setelah agak reda dan lubang cipapnya dah dapat menerima batang koteku, koho-koho aku tekan sambil beri isyarat satu…dua…tiga sekali lagi. Bila sahaja Zaharah menolak ke atas aku terus menekan habis ke bawah srut….srut sampai ke dasar serviknya tak boleh masuk lagi. Zaharah termengah-mengah dengan mulutnya ternganga cukup bang dah santak dah, aku katakan dah habis lubang cipapnya tapi koteku masih berbaki kemudian aku meneruskan acara menyorong tarik mula-mula tu perlahan kemudian bertambah laju. Aku minta dia tahan sikit sebab aku nak pam lama, bila pergerakan sorong tarik bertambah laju berdengik-dengik suaranya menahan tikaman batang pelirku yang padu. Kalau sebelum ini sakit yang disebutnya tapi kini sedap pulak yang diucapkan, aduh sedapnya bang sedap….sedapnya kote abang, sedapnya main kalau tahu lama dah arah mintak abang main. Badannya mengejang sambil buritnya menyepit batang butuhku dengan kuatnya begitu juga dengan pelukannya, aku tahu dia dah dapat first orgasm bertuah dia. Disebabkan ini pertama kali ia merasakan nikmat bersetubuh aku tak bercadang untuk melakukan posisi yang berbagai masa masih banyak lain kali boleh buat lagi.

Aku benamkan koteku dan berehat sebentar, lalu ku tanyakan bila abang nak pancut air mani abang nanti nak lepas kat dalam atau kat luar, dengan susah payah ia bersuara kat dalam saja sebab masa ni save stage. Aku kemudian memulakan adegan tikam menikam semula perlahan…laju…bertambah laju. Dia hampir mencapai klimaks kali kedua lalu ku rapatkan kedua-dua belah kakinya fulamak ketatnya tak boleh cerita, aku henjut…henjut dan ku peluk tubuhnya seerat mungkin bila aku merasakan orgasmnya sampai, aku turut melakukan henjutan terakhir sedalam mungkin lalu melepaskan air maniku ke pangkal rahimnya. Memuncat-muncat air aku keluar sambil tubuhnya terkujat-kujat persis orang demam panas. Kami cool down tapi koteku masih terbenam dalam lubang pantatnya, aku mencium dahinya sambil berbisik Arah puas tak main dengan abang, ia tak dapat berkata-kata hanya mampu mencium pipiku, perlahan-lahan aku menarik keluar koteku lalu berbaring di sisinya. Badan kami berpeluh sakan, aku memeriksa cipapnya yang nampak masih terbuka lubangnya dan seterusnya aku membersih kesan-kesan darah dan air mani yang meleleh pada pehanya. Setelah selesai ku pakaikan semula baju tidurnya lalu ku gendong menuju ke biliknya semula, aku bisikkan bukan abang tak beri Arah tidur bersama takut nanti isteriku balik dengan tiba-tiba kecoh jadinya.

Ia jawab it’s ok, anywhere I got what I need the most. Aku terpaksa menyalin cadar tilam dengan yang baru dan terus memasukkan cadar yang bertompok-tompok dengan air mani dan darah dara tu ke dalam plastik untuk dihantar ke kedai dobi. Takut nanti orang lain usung tilam ke mahkamah aku pulak kena usung cadar ke mahkamah.…aku rest sat nanti aku sambung lagi.

No comments:

Post a Comment